Pages

She fills me full

Hmm gue mau yang orisinil kali ini 
Dan masih di depan bidang bercahaya yang adiktif ini
Gue lagi sendirian nih di rumah
Gatau deh apa yang bikin beda kali ini...
Tapi justru karena bedanya, gue jadi inget apa yang gue lupain
salah satunya adek gue,
lah lo punya adek bel?
punyalah coba aja kalo lo tanya nyokap gue:

"Dok, anaknya berapa?"
"3, Bu. 1 di UGM, kedua di SMA 8, ketiga di kandang"
"....."


Sebelumnya udah pernah gue bahas kok di postingan velove 
Velove itu diragukan spesiesnya.
Jadi anjing aja ga becus apalagi jadi manusia.
Kalo ketemu sama manusia (kecuali gua nyokap rifa yang dianggep satu spesies sama dia), pasti dia berisik gongonggongong
Alhasil, kalo ada anak kecil mau periksa sama mama
dari belakang udah denger suara velove
yang tadinya takut ke dokter gigi...... 
jadi takut banget.


nah tapi kalo jarak spesies lain itu udah kurang dari radius jarak aman *misalnya 3meter*
velo bakal lari tunggang langgang buat sembunyi.
Yah, gue harus menerima kenyataan kalo anjing gue itu pengecut.
Velove takut sama manusia, tapi....................................... 


LEBIH TAKUT LAGI sama anjing -____-
jadi kalo gue coba comblangin sama anjing lain, 
bukannya jago pdkt...
Velove yang pengecut malah ketakutan sampe segala pipis di TKP


velo yang biasanya centil kalo ada kamera, 
trus kalo misalkan gue bawa dia ke cermin, 
langsung minta gendong pergi
dia kan takut tuh sama anjing,
nah kalo liat cermin dia liatnya anjing, bukan mukenya -_-
Well, intinya dia juga ngerasa deh kalo dia tuh spesies anjing.


Velove taunya dia spesies sama dengan kami bertiga (gue nyokap rifa)
ya daripada kita yang jadi spesies anjing 
mending velo kan yang jadi manusia
Mengataskan alasan ini anjing gue pangkatnya jadi naik.
Ya ironisnya, dia bisa adaptasi atas segala kejanggalan ini.
Dia sekarang kalo duduk harus di kursi, 
gak level babu di lantai lagi... 
Yah akibat kemanjaan juga sih,


tapi salahnya dia sih tau banget caranya disayang
Yaaah, meskipun saking disayangnya gue nyokap sama rifa udah speechless kalo dia udah do sumthing out of expetaction
misalnya, pernah ada oleh-oleh coklat dari temen
udah diicip dikit sama orang rumah, 
terus digeletak di meja.
karena di rumah gue pada sibuk semua, 
gakada yang nyadar 
kalo ada tikus berbulu anjing poudle di rumah
pulang sekolah, gue nyari coklatnya dimana-mana di kulkas, di meja makan juga gakada, sampe gue curiga dibawa kakak gue yang mengkudeta coklatnya
Orang rumah nyari-nyari,
Ternyata eh ternyata coklatnya dimakan velo. Semua 
Itu aja ketauan bukan karena velo ngaku *yaiyalah
Ketauan juga kerena ada coklat di bulu mulutnya velo.
Sisa kejahatan velo yang bikin muka gue sama rifa udah gak jelas nyeseknya. 
Antara kesel coklatnya udah abis, dan kesel ternyata yang ngabisin anjing.
Tapi seribu tapi... jurus puppy facenya Velo memang dahsyat tiada tara
masih sambil jilat-jilat moncong, muka innocent
ekor digoyang-goyang dan jurus terakhir yang gak pernah ga berhasil adalah gelayutan di paha....
BimSalabim!
Yang terjadi selanjutnya justru anjing gue dipeluk-peluk karena kegemesannya Speechless! Tuh anjing emang jelmaan setan laknat bermuka malaikat.


Tapi tetep sih, Velove itu cantik banget 
Ga cuma cantik luarnya, tapi cantik juga hatinya 
Kalo gue nangis, without I can explain dia bisa tau kalo gue lagi sedih
dan langsung deketin gue, gelayutan di paha...
It's so touching 
Gue baru sadar, velove itu selalu setia dalam diamnya
Dia emang ga pernah bilang 
"Aku sayang sama kamu. Aku bakal setia sama kamu"
Ya walaupun kalo kalo velo lagi berisik, ngonggonggong nyokap suka ngebanyol, "itu velo bilang I Love you, kakak Bella" -___-
dengan suara centil nyokap. Lo belum denger suara centil nyokap kan?
Buaaahk Gak kuat! Nyokap gue gak akan malu meskipun itu di depan rumah dan mungkin Pak RT yang lagi dandutan sambil mandi pun bisa denger.


keluarga gue, ya termasuk velo. Kita berempat ceritanya :")
Yaah bego-bego bahagia lah :))
Kaya kemaren aja gue mau aja dibegoin rifa,
Rifa sama mama ceritanya ke Jakarta buat lasik,
velove sama gue tinggal di rumah,
dari Jakarta rifa sama mama nelfon,
ya gue kira seperti umumnya Mama nanya kabar gue ato keadaan rumah
setelah gue angkat..
halo, iya kenapa, Ma?"
Sayang, velo mana sayang. Kata kamu velo belum makan karena gakmau ya...
EH? *kemudian hening*
Coba hapenya kasih velo, bel. Tempelkan ku kupingnya itu. Biar mama bujuk dia buat makan
HAH???
Tempelkan! Kalo nada batak nyokap udah keluar udah pasti ini tidak tergugat. Yakalo udah gini gue cengo lah ngikut...
Dengan awkwardnya gue tempel benda bersuara ke kupingnya velo
Gue bisa denger kaya kurcaci-kurcaci kecil 
lagi teriak manggil nama velo kaya orang demo
yep! gue harusnya tau this is EFFING USELESS
baru setelah menit-menit yang termasuk dalam sejarah 
bagian hidup terbodoh dalam hidup gue,
gue tanpa basa-basi ingin membuktikan teori mereka,
apakah velo mau makan???
Jawabannya....
ZONK!!!!!!!!!!!!!!!!!!  ARG SEBELUM DITELFON ITU MAKANAN SUDAH LUDYES.
#tekdungjes ini anjing!!! Enaknya diapain? Sate satu enak nih dibungkus #jangandengs
baru gue sadar bukan cuma gue aja yang cengo, 
velo juga ga kalah super cengo... paling cengo malah.
Yagimana nggak sih, mana dia tau itu yang gue tempelin,
namanya hape buat halo-halo emaknye
yakali dia taunya itu makanan dijilat-jilat -_-
DUHDUHDUH ya meskipun bego tapi termaafkan soalnya serunya velo


Yaa, above all gue kembali bersyukur lagi sama Tuhan dikasih Velove. Bukan sebagai pacar loh ya.... -_- 
Well, tapi setelah gue pikir-pikir deskripsi di atas sebelas duabelas kalo gue  ngomongin pacar -_- BAHK! 

0 comment:

Post a Comment

Menurut kamu gimana?

Total Pageviews

Subscribe me


Copyright © 2012 ThisTemplate by :Urangkurai.Powered by Blogger.Please upgrade to a Modern Browser.